Menu

Mode Gelap
Bongkar Kotak Amal Masjid di Perumahan Arda Prabumulih, Dua Pemuda Ditangkap Miris! 3 Tahun Dianggarkan Milyaran Rupiah, Gedung Baru PDAM Tirta Prabujaya Belum juga Difungsikan Viral Aksi Ojol Prabumulih Gerak Cepat Tambal Jalan Berlubang, Warganet Ramai Sindir Pemerintah Diduga Pengedar Narkoba, Aji Malik Ditangkap BNNK Prabumulih Nyaris Dihakimi Warga, Maling Motor di Gunung Ibul Prabumulih Ini Diamankan Polisi

Kabar TNI · 11 Mar 2021 WIB ·

Satgas TNI Kembali Hadang Tank Israel yang Ingin Serbu Tentara Lebanon


 Satgas TNI Kembali Hadang Tank Israel yang Ingin Serbu Tentara Lebanon Perbesar

PRAJURIT Tentara Nasional Indonesia (TNI) dari Satuan Tugas (Satgas) Indobatt XXIII-O/UNIFIL kembali menghadang Tank Merkava milik tentara Israel yang akan menyerang tentara Lebanon yang berada di sekitar perbatasan Blue Line antara Israel dan Lebanon.

Dengan gagah berani prajurit TNI yang bertugas menjalankan misi perdamaian dunia di Lebanon mengibarkan bendera biru PBB di hadapan tiga Tank Merkava Angkatan Bersenjata Israel.

Datangi Medan Perang, Jenderal Bintang 4 TNI Rela Tidur di Atas Jerami

Komandan Satgas XXIII-O/UNIFIL, Kolonel Inf Amril Haris Isya Siregar yang berada di lapangan menjelaskan, ketegangan antara Israel dan Lebanon terjadi di Temporary Point (TP) area 35 dan TP 36 Lebanon Selatan.

Dansatgas mengisahkan, penyebab ketegangan tentara kedua negara itu bermula ketika tentara Lebanon membuat jalan baru atau yang dikenal dengan Lebanese Armed Force (LAF) di Temporary Point (TP) area 35. Pembuatan jalan baru dilakukan karena masih banyaknya ranjau di wilayah perbatasan Lebanon.

“Sebagai bentuk protes pembuatan jalan baru oleh LAF, Israel mengirim tiga unit tank Merkava beserta beberapa prajurit yang berjalan kaki di samping kanan dan kiri tank dan membuka Iron Gate dekat TP 35 untuk dilalui,” kata Kolonel Inf Amril Haris Isya Siregar dalam keterangan resminya, Rabu, 10 Maret 2021.

“Tak berselang lama datang 20 orang tentara LAF dengan bersenjata lengkap dan menempatkan beberapa penembak jitu di atap sebuah rumah kecil di area TP 35,” tambah Dansatgas.

Melihat kejadian tersebut, lanjutnya, personel Satgas Indobatt XXIII-O/UNIFIL yang tengah berjaga di TP 35 dan TP 36 melaporkan kepada komando atas dan langsung direspon oleh markas UNIFIL dengan mengotorisasi pengiriman 47 personel Battalion Mobile Reseved (BMR) Indobatt untuk mendirikan blokade di TP 35 dan TP 36 serta untuk mencegah hal yang tidak diinginkan.

“Saya perintahkan kepada seluruh personel untuk memperpanjang waktu pemasangan blokade serta selalu siaga dan waspada terhadap segala kemungkinan terburuk dan untuk mencegah terjadinya hal yang tidak diinginkan mengingat banyaknya masyarakat sipil yang berdatangan ke lokasi,” katanya. (*)

 

 

 

 

 

 

 

 

Sumber : viva.co.id

Artikel ini telah dibaca 150 kali

badge-check

Redaksi

Baca Lainnya

SKK Migas Selenggarakan Lokakarya Kehumasan 2022

7 Agustus 2022 - 17:31 WIB

Demokrat Prabumulih Wadahi Kaum Muda Kreatif dan Cerdas

25 Juli 2022 - 12:28 WIB

Izin Dicabut Kemensos, Kantor ACT Prabumulih Tutup Sementara

12 Juli 2022 - 14:41 WIB

Jaksa Agung ST Burhanuddin Meminta Media-media SMSI Bantu Kawal Kinerja Jaksa

7 Juli 2022 - 14:15 WIB

Sempat Tertunda 2 Jam, Ratusan Peserta Pelatihan Kerja ke PT Sritex asal Prabumulih Gelombang Kedua Akhirnya Diberangkatkan

4 Juli 2022 - 23:29 WIB

Progres Pengerjaan Flyover Patih Galung Prabumulih Capai 73,02 Persen

30 Juni 2022 - 18:03 WIB

Trending di Infrastruktur