Menu

Mode Gelap
Bongkar Kotak Amal Masjid di Perumahan Arda Prabumulih, Dua Pemuda Ditangkap Miris! 3 Tahun Dianggarkan Milyaran Rupiah, Gedung Baru PDAM Tirta Prabujaya Belum juga Difungsikan Viral Aksi Ojol Prabumulih Gerak Cepat Tambal Jalan Berlubang, Warganet Ramai Sindir Pemerintah Diduga Pengedar Narkoba, Aji Malik Ditangkap BNNK Prabumulih Nyaris Dihakimi Warga, Maling Motor di Gunung Ibul Prabumulih Ini Diamankan Polisi

Dokter Rissa · 30 Sep 2021 WIB ·

Masyarakat Prabumulih Diimbau Waspada DBD Memasuki Musim Hujan


 Kepala Dinas Kesehatan (Kadinkes) Kota Prabumulih, dr Happy Tedjo (Foto: Dok/KSdotcom) Perbesar

Kepala Dinas Kesehatan (Kadinkes) Kota Prabumulih, dr Happy Tedjo (Foto: Dok/KSdotcom)

PRABUMULIH, KS – Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Prabumulih, Sumatera Selatan (Sumsel), mengimbau masyarakat mewaspadai potensi merebaknya kasus demam berdarah dengue saat memasuki musim penghujan.

Kepala Dinas Kesehatan (Kadinkes) Prabumulih, dr Happy Tedjo mengatakan, memasuki musim hujan pada triwulan ketiga setiap tahunnya, kasus demam berdarah dengue (DBD) kerap kali muncul di beberapa daerah.

Namun hingga pekan keempat di bulan September, Dinkes Prabumulih belum mendapati adanya laporan kasus DBD di Kota Prabumulih.

“Sampai dengan hari ini, kami belum menerima adanya laporan pasien demam berdarah,” ujar dr Tedjo saat dibincangi KSdotcom di Kantor Pemkot Prabumulih, Kamis (30/9/2021). 

Berdasarkan pengalaman tahun-tahun sebelumnya, kata dia memasuki musim hujan perlu dilakukan berbagai tindakan pencegahan dan peningkatan kewaspadaan terhadap berbagai ancaman penyakit.

“Perlu untuk diwaspadai penyakit DBD ini, setiap musim hujan biasanya muncul beberapa penyakit terutama demam berdarah,” kata dia.

Meski belum ada laporan kasus DBD yang masuk, namun pihaknya menyebut tindakan preventif selalu dilaksanakan. Masyarakat pun diminta agar selalu menjaga kebersihan diri dan lingkungan untuk mencegah berbagai penyakit.

Lebih lanjut dr Tedjo menyampaikan, bahwa upaya pencegahan mewabahnya penyakit DBD pada musim hujan bisa dilakukan oleh masyarakat dengan pembersihan lingkungan dengan metode 3M plus, yang terdiri dari menguras, menutup dan mengubur.

“Pemberantasan sarang nyamuk dengan mengubur barang yang bisa menampung air hujan, menutup tempat penampungan air bersih, dan menaburkan bubuk abate atau pembasmi jentik nyamuk di tempat penampungan air bersih,” terangnya. 

Dia juga menjelaskan untuk meningkatkan kewaspadaan masyarakat, pihaknya juga berupaya menggalakkan sosialisasi mengenai bahaya penyakit DBD dan beberapa penyakit lainnya.

Khusus penyakit DBD, melalui petugas lapangan, pihaknya memberikan sosialisasi mengenai cara melakukan berbagai tindakan pencegahan dan mengatasi serangan penyakit yang disebabkan gigitan nyamuk aedes aegypti.

“Upaya kita lakukan setiap saat, misalnya jumantik oleh ibu-ibu PKK, melakukan penyuluhan dan edukasi oleh Puskesmas yang diharapkan dapat memberikan perlindungan di bidang kesehatan secara maksimal kepada seluruh lapisan masyarakat,” tandasnya. (dn)

Artikel ini telah dibaca 47 kali

badge-check

Redaksi

Baca Lainnya

Pemkot Prabumulih akan Lakukan Pemecahan Rekor Muri Baksos Pelayanan Kesehatan Serentak

28 September 2022 - 09:25 WIB

Bantu Warga, Demokrat Prabumulih Sediakan Ambulance Gratis 24 Jam

28 September 2022 - 08:38 WIB

Perluasan dan Renovasi Masjid Ar-Rahman SMA Negeri 3 Kota Prabumulih

27 September 2022 - 17:27 WIB

Sayap Demokrat AMPD Bagikan Paket Sembako di Prabumulih

25 September 2022 - 11:57 WIB

Menengok Warga Penderita Kanker Tulang, Demokrat Prabumulih Beri Motivasi dan Santunan

24 September 2022 - 10:42 WIB

Ambulance DPC Demokrat Prabumulih Siap Layani Masyarakat 24 Jam

23 September 2022 - 13:06 WIB

Trending di Politik