Menu

Mode Gelap
Bongkar Kotak Amal Masjid di Perumahan Arda Prabumulih, Dua Pemuda Ditangkap Miris! 3 Tahun Dianggarkan Milyaran Rupiah, Gedung Baru PDAM Tirta Prabujaya Belum juga Difungsikan Viral Aksi Ojol Prabumulih Gerak Cepat Tambal Jalan Berlubang, Warganet Ramai Sindir Pemerintah Diduga Pengedar Narkoba, Aji Malik Ditangkap BNNK Prabumulih Nyaris Dihakimi Warga, Maling Motor di Gunung Ibul Prabumulih Ini Diamankan Polisi

Hukum dan Kriminal · 17 Mar 2022 WIB ·

Buntut Perkelahian di PTPN VII Unit Sungai Niru, Petugas Grading dan Sopir Vendor Saling Lapor Polisi


 Buntut Perkelahian di PTPN VII Unit Sungai Niru, Petugas Grading dan Sopir Vendor Saling Lapor Polisi (Foto: KSdotcom) Perbesar

Buntut Perkelahian di PTPN VII Unit Sungai Niru, Petugas Grading dan Sopir Vendor Saling Lapor Polisi (Foto: KSdotcom)

MUARA ENIM, KS – Insiden keributan yang melibatkan salah satu sopir vendor dan petugas grading di areal pabrik sawit PTPN Vll Desa Jemenang Kecamatan Rambang Biru Kabupaten Muara Enim, berbuntut panjang.

Setelah sebelumnya RSP (inisial, red), petugas grading PT Sri Rejeki Putra Mandiri (SRPM) dilaporkan HDY alias DY (inisial, red), sopir vendor pengantar Tandan Buah Segar (TBS) atas kasus penganiayaan ke Polsek Rambang Dangku, kini giliran RSP melakukan hal yang sama.

Hal tersebut dibenarkan oleh Kuasa Hukum RSP, Usman Firiansyah SH kepada awak media, Rabu malam (16/3/2022). Menurutnya, peristiwa perkelahian itu terjadi pada Jumat (18/2/2022) lalu, sekira pukul 11.00 WIB.

“Dalam peristiwa ini cukup banyak saksi-saksi didukung juga rekaman CCTV dan klien kami selaku korban penganiayaan sudah berobat ke Rumah Sakit Fadhilah Prabumulih,” ujarnya.

Pihaknya juga meminta kepada pihak penyidik kepolisian setempat berlaku adil atas kasus yang dialami kliennya, RSP yang merupakan warga Desa Lubuk Raman Kecamatan Rambang Niru Kabupaten Muara Enim.

Usman Firiansyah selaku kuasa hukum RSP mengatakan, kliennya tersebut belum merasakan keadilan. Sebab, tiga hari pasca kejadian, Senin (21/2/2022) lalu, sepengetahuan kliennya akan dilakukan mediasi dan proses perdamaian dengan pihak HDY alias DY, namun justru kliennya itu langsung ditahan di Polsek Rambang Dangku.

“Pada saat akan membuat laporan juga di Polsek Rambang, klien kami disarankan untuk berdamai oleh polisi dan akan dimusyawarahkan secara kekeluargaan pada hari Seninnya. Tapi klien kami malah langsung ditahan di Polsek Rambang,” ungkapnya.

Lebih lanjut Usman menyampaikan, bahwa pihaknya melaporkan HDY alias DY dengan dugaan tindak pidana penganiayaan terhadap RSP atas adanya dugaan perlakuan kasar yang diterima ayah kandung kliennya, RBL.

“Kepolisian sudah mengeluarkan surat tanda terima laporan, dengan surat laporan polisi nomor 37/III/2021/Sumsel/Res Muara Enim/Sek Rb. Dangku. Jadi dugaan tindak pidana itu adalah dugaan tindak pidana penganiayaan,” kata dia.

Selain melaporkan HDY alias DY ke pihak kepolisian. Kuasa Hukum RSP ini pun mengaku akan melayangkan somasi atau teguran terhadap media online atas pemberitaan kliennya yang dinilai cenderung menyerang pribadi seseorang dan menyesatkan.

Usman Firiansyah menyebut kliennya merasa keberatan isi berita yang cenderung tidak sesuai dengan kenyataan atau bukan fakta hukum. “Kami sedang mengumpulkan data-data terkait hal tersebut dan dalam ketentuan Undang-undang ITE,” tegasnya.

Berikut Kronologis Perselisihan Petugas Grading dan Sopir Vendor yang terjadi di Lingkungan Pengolahan Kelapa Sawit (PKS) Unit Sungai Niru KSO PT SRPM dengan PTPN Vll pada Jumat (18/2/2022) lalu, sekira pukul 11.00 WIB. (Sumber: dari berbagai sumber)

l. Sekitar Pukul 11:10 WIB HDY alias DY mengirim TBS (Tandan TBS Segar) ke PKS Sungai Niru menggunakan kendaran pick up berwarna hitam dengan No. Polisi BG 8773 DJ. Setelah melakukan timbang masuk, kemudian menuju ke Loading Ramp untuk dilakukan grading TBS. Petugas Grading (JS dan RJ) menemukan beberapa TBS mentah dan janjang kosong. Sesuai dengan ketentuan yang berlaku tentang kriteria kualitas TBS yang diterima di PKS Sungai Niru, bahwa TBS mentah dan janjang kosong tidak dapat diterima dan harus dikembalikan

ll. HDY alias DY tidak terima terhadap pengembalian TBS yang tidak sesuai dengan kriteria, dan menemui Asisten Grading (DM) untuk mengajukan permohonan diberikan toleransi terhadap pengembalian TBS.

lll. Dikarenakan negosiasi tidak disetujui, HDY alias DY dengan nada tinggi dan emosional meminta kepada Asisten Grading (DM) untuk dilakukan grading ulang TBS (crosscheck), namun Asisten Grading (DM) tetap konsisten dan tidak menyetujui hal tersebut.

IV. Mendengar nada tinggi dari HDY alias DY, Mandor Grading (RBL ) datang mendekati untuk mempertanyakan persoalan yang terjadi.

Karena merasa tidak puas atas kondisi pengembalian TBS tersebut, HDY alias DY beberapa kali mengucapkan kata-kata kasar (terhadap orang tua), sehingga RBL tersinggung dan memancing emosinya.

V. HDY alias DY “menantang Mandor Grading (RBL) untuk dapat menyelesaikan permasalah ini di luar pagar areal PKS Sungai Niru. RSP (Petugas Grading) yang pada saat itu mengoperasikan unit wheel loader di areal grading setelah membersihkan sampah loading ramp, melihat adanya adu mulut antara HDY alias DY dan RBL (selaku ayah kandung RSP), merasa ayahnya beberapa kali diberikan kata-kata kasar oleh HDY alias DY, RSP tersulut emosinya dan langsung menendang HDY alias DY yang mengenai bagian kakinya. HDY alias DY kemudian masuk ke dalam kendaraan dan menunjuk langsung ke timbangan yang diikuti oleh RBL untuk menerima tantangan tersebut dengan naik di bak belakang kendaraan HDY alias DY yang kemudian dikejar oleh RSP dengan membawa tojok grading dan spontan memukul bagian pintu depan kanan yang juga mengenai pinggir kaca depan.

VI. Setelah sampai di jembatan timbang RBL langsung bertengkar mulut dengan HDY alias DY melanjutkan tantangan untuk menyelesaikan permasalahan di luar pagar areal PKS Sungai Niru. Bersamaan saat di depan loket timbangan, RSP datang dan langsung berlari sambil menendang HDY alias DY sehingga HDY alias DY terjatuh terlibat perkelahian.

VII. Pada saat perkelahian berlanjut datang petugas Security (AG) yang sedang berjaga untuk melakukan peleraian perkelahian antara RSP dan HDY alias DY. Selanjutnya Petugas Security meminta HDY alias DY untuk menjauhi area jembatan timbang dan ke luar gerbang PKS Sungai Niru. (*)

Artikel ini telah dibaca 45 kali

badge-check

Redaksi

Baca Lainnya

Polres Prabumulih Raih Juara 3 Harkamtibmas dan Penanganan Covid-19

19 September 2022 - 18:03 WIB

Kejari dan Dinas PUPR Tandatangani Fakta Integritas PPS Wilayah Prabumulih

15 September 2022 - 17:53 WIB

Lakukan Pembinaan, Kemenag Ajarkan Tata Cara Shalat Jenazah ke WBP Rutan Prabumulih

9 September 2022 - 12:51 WIB

2 Pencuri Spesialis Bongkar Toko di Sungai Medang Prabumulih Dibekuk Tim Elang Muara Polsek Cambai

5 September 2022 - 07:26 WIB

DPO Terpidana KDRT Ditangkap Kejari Prabumulih Setelah 8 Tahun Menghilang

31 Agustus 2022 - 15:51 WIB

Sambut Hari Jadi Ke-74, Polwan Polres Prabumulih Bagikan Paket Sembako dan Beras ke Warga

30 Agustus 2022 - 19:43 WIB

Trending di Hukum dan Kriminal